Sabtu, 11 Desember 2010

TERSANGKA

Pernah gak sih kalian berbuat sesuatu yang membahayakan nyawa orang lain? Bukan berbuat sih sebenernya, tapi ‘gak sengaja berbuat’. Haduh, sungguh dengan hati yang tulus tanpa dendam pertama-tama gw ingin meminta maaf pada pihak-pihak yang turut menjadi korban tercemarnya air minum gw…

Kenapa air minum?

Gw tahu, manusia disarankan meminum sekitar delapan gelas air per hari. Gw juga tahu, standar air bersih yang baik dikonsumsi publik itu yang gimana. Tapi, kenapa gw masih melakukan tindakan menyimpang, dan itu, jika ceroboh, bisa membahayakan nyawa orang.

Kejadiannya baru-baru ini. Gw naik angkot, dan kebagian duduk paling pojok, di depan gw terdapat sesosok makhluk, anak SMA akhwat berjilbab, dia lagi tidur, seperti biasa, gw ngelamun menatap ke pintu jendela, merhatiin pemandangan di luar dengan santainya.

Di tengah perjalanan, anak SMA di depan gw itu bangkit dari tidurnya, dan tiba-tiba melotot mengerikan memandang gw, serius, serem banget ekspresinya, sampai-sampai gw curiga dia kerasukan hal-hal gaib, ditambah di angkot itu hanya ada gw, dirinya dan dua penumpang lain di deket pintu. Coba bayangkan perasaan anda jika di hadapan anda ada orang bangun tidur tiba-tiba melotot ngeliatin anda. Tadinya gw mau turun, tapi kan sayang, kalau gw turun gw harus bayar angkot setelah turun, lalu dengan konyolnya naik angkot jurusan yang sama. Akhirnya gw pura-pura selow dipelototin gitu.... ehh, beberapa detik kemudian itu anak sekolaan muntah dengan dahsyatnya. Dalam kasus ini, gw agak-agak tersinggung nii, hhe, kesannya dia muntah gara-gara ngeliat muka gw. (-_-’)

Dan yang bisa gw lakukan saat itu adalah, cengo sambil memelototi dua penumpang lain yang keliatannya gak berkutik. Si anak SMA itu tiba-tiba minta tissue, dan setelah gw liat isi tas gw, gak ada tissue, adanya air minum. Mungkin, saking gak tau harus ngapain, gw malah nyodorin air minum. (padahal dia mintanya tissue). Haduh, tulalit deh pokoknya... ”Minum dulu aja De,” seru gw berusaha gak terlihat parno. awalnya gw merasa lumayan senang, karena ternyata minum yang gw sodorin berguna, dia minum sampai sisa sedikit, tp... tiba-tiba, abis minum dia ngomong, ”Kok rasanya aneh ya, Mbak?” sambil muntah lagi. Kali ini muntahnya lebih dahsyat dari sebelumnya.

Jreng Jreng.... Tringg... Gw baru inget, itu air minum udah entah berapa minggu yang lalu, dan pada suatu malam yang entah malam zaman kapan gw pernah ngocok-ngocok isinya sampai berbusa, niatnya mau ngebersiin, jadi rencananya setelah dikocok2 itu airnya dibuang, dan diisi air baru. Tapi dodolnya, gw lupa ngebuang tuu air, paginya gw masukin lagi aja... dan air itu mengendap berhari-hari di tas gw, lalu, dengan bangganya gw kasih tu botol minuman kepada orang yang seharusnya mendapat pengobatan yang layak.

Tadinya gw mau menjelaskan dan berusaha menghibur, atau seenggaknya menenangkan dia tentang ’rasa air minum’ yang aneh itu. Tapi, saat itu waktunya gw harus turun angkot. Dan, gw refleks bilang ’Kirriii...”. Dengan ekspresi ’Yasudahlah’. Gw turun angkot, dan merasa sangat bersalah. Tepatnya, takut jadi tersangka. Lebih lagi, gw tinggalin botol minuman bersama sang korban. Haduh, bagaimana nasib anak itu yaa? Gimana kalau dia kenapa2, dan polisi menemukan bukti botol minuman beracun, dan di situ ada sidik jari gw...??? hwaaaa.... Gyaboooo........ T__T

Tentu saja hal seperti itu bukan pertama kali terjadi....

Saat itu sedang uas, psikologi anak. Psikologi anak adalah pelajaran yang paling gw sukai, ^^ banyak manusia2 yang yang ngambil SC psikologi anak. Dan, saat ujian pun dibagi beberapa kelas, saking banyaknya. Dan, pas gw baca soal2nya, gw ngerasa soal2nya susah, setiap nomor soal mengandung misteri... hhe... entah kenapa gw pengen cepet2 beres sampai nomor terakhir, dan ingin bebas dari ruangan itu. Orang yang keluar paling pertama gak selalu artinya dia bisa. Daripada gw nulis hal-hal yang lebih jauh ngelanturr di lembar jawaban, mending gw kumpulin cepet aja. Dan melupakan apa yang telah terjadi di dalam kelas.

Sepi. Masih sepi banget, hanya ada gw dan tembok. Dan gw geli mengetahui bahwa gw adalah makhluk yang keluar paling pertama diantara banyak peserta ujian. Dari kelas lain juga belum ada yang keluar. Tapi yang ngebuat geli itu, gw keluar duluan gara2 udah gak ada ide lagi buat mengarang indah di lembar jawaban. Yo wess, itu bener2 gw isi seadanya. Singkat, Padat, dan Tidak Jelas.

Saat gw duduk tenang di depan kelas, gw merasakan ada suara langkah kaki gak wajar, ternyata ada beberapa orang juga yang nyusul gw. Salah satunya temen gw. Sebut aja nama temen gw itu Mimin. Mimin manggil gw dengan paniknya dan nanyain air minum. Eh, pas gw liat ada anak SC, kakak tingkat dari fakultas lain yang ikut psikonak lagi semaput, ekstrim banget deh gaya jatuhnya. Nyerodot di tembok sambil megangin dadanya. Sempet denger dari orang-orang, kabarnya dia emang punya penyakit jantung. Ekspresi si kakak itu udah bener2 kesakitan banget, udah kaya orang hampir hampiran. Awalnya gw sama si Mimin cengo, dan merasa kasihan, tp gimana... dy kan cowok, sedangkan kita cewek dan hanya berdua saja. Masa kita seret-serett tuh c kakak sampai rumah sakit.

Akhirnya, yang bisa kita lakukan ialah menyodorkan minum (punya gw) dan meminta bala bantuan. Sesungguhnya gw gak tega, gw tau itu air minum udah dari zaman kapan tau, sempet gw liat isinya, dinding2 botol udah lengket2, gw aja kagak tega minumnya. Tapi dari luar gak keliatan karena botol itu berwarna biru. Gw udah ngomong ke c Mimin, tp Mimin malah ngomong, ”udah, g pa2, kasih aja.”

Beberapa detik kemudian datanglah Bu Dosen pengawas dari ruang lain. Gw sama si Mimin merhatiin dari jarak dekat si Bu Dosen melakukan aksi pertolongan pertama kaya anggota KSR yang lagi mijet2 orang keseleo. Setelah itu, kk itu meminum air dari botol gw, hingga habis... Aaaaa... Tidaaak! (saat si kakak anak SC itu minum, entah kenapa gw malah tutup kuping dan nyalahin si Mimin).

Pas abis minum, gw liat, c kakak itu pingsan... padahal tadinya masih gerak2... Suasana udah mulai ramai, udah banyak yang selesai ujian. Gw mundur perlahan... sambil bisik pelan-pelan ke si Mimin, ”Min, kabur yuk...” entah Mimin denger apa enggak, hingga pada akhirnya, gw mengendap2 ngambil botol minum gw deket bu dosen, dan menjauh perlahan dari kerumunan itu.

Entahlah nasib selanjutnya para korban air minum gw itu gimana... haduh, sebenernya kali aja bukan gara-gara air minum gw, tapi tetep aja air minum kotor, kadaluarsa itu pasti memperburuk keadaan...
Astagfirullahaladzim....
Gak lagi-lagi deh menimbun minuman beracun di dalam tas.

sumber gambar : ksupointer.com



4 komentar:

  1. sumpah yaaaaaaaaaa,,,,,,
    hahahhaahhahahaahhahahahahaa,,,,,

    BalasHapus
  2. Il semble que vous soyez un expert dans ce domaine, vos remarques sont tres interessantes, merci.

    - Daniel

    BalasHapus
  3. Hahahhhahaha... gilaa....

    BalasHapus

Ada tanggapan???