Kamis, 03 Februari 2011

Sepolos Anak Kecil

Hayoo? Mau nulis apa? (jadi bingung sendiri, mau mulai dari mana…)

Saat ini, gw mau sharing tentang hobi-hobian. Semua orang pasti punya hobi, kalau lagi jenuh sama kerjaan atau pelajaran sekolah, pasti larinya ke hobi. Hobi atau kegemaran ini bermanfaat banget buat merefresh kebosanan kerjaan sehari-hari yang monotoooon, terus gitu-gitu aja. Atau kalau lagi stress dan tertekan dengan problematika kehidupan yang complicated banget, kita bisa jadi lebih rileks saat dan setelah melakukan hobi tersebut. Hobi bisa bermacam-macam bentuknya, setiap orang ada yang sama, ada juga yang beda. Biasanya, orang yang hobinya sama, kalau ngobrol itu suka saling sambung menyambung menjadi satu, itulah Indonesia!

Pokoknya, kalau udah hobi, suka sampai lupa waktu deh... Hobi terdiri dari dua macam, yaitu Hobi yang negatif, dan hobi yang positif. Kali ini gw gak akan bahas hobi yang negatif, karena lagi pengen yang positif positif aja deh... Positif Thinking...!

Hobi yang positif, dalam pelajaran kewirausahan yang gw pelajari di kampus, katanya sebenernya hobi itu bisa menghasilkan uang. Misalnya, hobi nyanyi, bisa tuh jadi pengamen... hhehe... hingga penyanyi populer internasional. Kalau yang hobi menggambar pohon, bisa jadi arsitektur lanskap... kalau yang hobi makan, bisnis rumah makan aja, kan udah berpengalaman mencoba setiap masakan di bumi. Kali aja ada inovasi baru, membuat makanan khas planet jupiter... (apa sihh?!), kalau hobinya nonton TV... bisa jadi sutradara! Dan, yang gw herankan tertulis di slide kewirus adalah... ’yang hobi melamun... bisa jadi penulis’!

Sumpah, baca itu gw langsung ngakak di Tempat Kejadian Perkara... karena gw merasa hobi gw adalah menulis.. dan merasa tersindir dengan kata ’melamun’ (Tp, I Think, semua orang pasti hobi nulis) kalau makhluk itu seumur hidupnya tidak pernah menulis sama sekali, berarti makhluk itu belum pernah mencoba hidup di bumi.

Nah, itu yang pengen gw share... tentang ’menulis dengan hati’ ’menulis dengan kejujuran dan ketulusan’. Itu gak pernah diajarkan sama sekali secara konkrit dalam pelajaran akademis yang telah gw jalani. Tapi harus diraba pake perasaan, gak usah belajar... Cuma pake feeling, insting (kaya hewan yang gak mengalami proses pembelajaran) tapi dia mampu melakukannya. Gitu juga dengan menulis. Dalam hal ini, aku... kamu... kita... kalian... adalah seorang PENULIS SEJATI! Jadi definisi penulis menurut gw sebenarnya bukan hanya orang-orang yang pernah menerbitkan buku aja. Tapi, bayi yang sudah bisa memegang pulpen pun udah bisa dikatakan penulis, karena menurut gw, dia... (si bayi) dengan bahasa kalbunya memegang, menggenggam dengan rasa ingin tahu yang amat besar tentang benda-benda yang ia genggam, bukan hanya pulpen. Tapi segala macam benda... saking kreatifnya, bayi bisa memasukan benda-benda yang mustahil bisa di cerna ke mulutnya... coba! Mana ada orang biasa mau masukin apa aja ke mulutnya... kecuali tukang debus... (makanin beling, paku, cerutu, linggis dan benda-benda kriminal lainnya). Tapi itulah kreatifitas, kadang di luar nalar, jangkauan ilmu bumi dam alam. Itulah yang bernama FEELING....

Balik lagi ke topik, dengan menulis, gw merasa rilex, bebas, semua yang ada di hati dijabarin semuanya. Gak ada yang tertinggal. Gak mengharap imbalan, Cuma melampiaskan pikiran yang di luar batas normal. Yang udah penuh, kalau gak dikeluarin bisa jadi butek!

Awal mula menulis, dalam hal ini ‘menulis kreatif’ (maksudnya bikin-bikin cerita imaginer) ^_^ waktu kelas 5 SD. Sumpah ya itu anak gak jelas banget! Gak disuruh guru, gak disuruh ortu, apalagi di suruh guru silat! Syarat merubah warna sabuk, harus menulis dulu! Kagaaakk, padahal kalau dia nulis juga gak akan merubah nilai matematikanya jadi penteun sapuluh di rapot... Yang ada di dalam benak anak kecil itu adalah... ”Hanya ingin menuangkan isi hati, memuaskan diri sendiri’ kaya halnya para remaja-remaja era 90’an ke bawah... sering menulis buku catatan harian (Diary) pribadi yang hanya boleh dilihat dia seorang diri, juga Tuhan Yang Maha Esa dan malaikat pencatat amal tentunya... (lha iya... klo apa yg dia tulis bersifat kriminal, ya dicatet juga kn sama malaikat pencatat amal?)

Nah, intinya ITU! Sampai sekarang, budaya menulis juga masih melekat dalam hidup gw... tapi, emang ni ya, jujur aja... gw adalah penulis yang gak mau jadi ’Penulis’ penulis dalam tanda kutip maksudnya... kerjaannya utamanya menulis, dia dikontrak sebuah perusahaan penerbitan dan misalnya harus menulis dengan batas waktu tenggang sekian pukul sekian harus udah dikumpul... (udah kaya deadline makalah kuliah) huahh... makanya gw ini aneh binti ajaib!

Gw pengen, menulis tetap menjadi sarana HOBI yang MENYENANGKAN, di nikmati setiap aliran alurnya, setiap kata-kata dan kalimat yang terbentuk membendung arti tentang terciptanya kehidupan yang seolah nyata, bergelut dengan emosi fiksi yang begitu larut dengan pencitraan imajinasi, tampak rill terbayang sehingga ilusi itu seolah nyata...

*sorry kumatt...

Balik lagi ke yang tadi,

Jadi, intinya, BUKAN paksaan dan tuntutan Deadline, gw pengen menulis saat gw lagi pengen menulis, dan gak mau nulis, kalau lagi gak pengen... Bukannya gw takut Deadline... bukan hanya penulis aja kn yg punya deadline? tp juga pelukis, penyanyi, pegawai kantoran, tukang bangunan, supir angkot, dokter, arsitek, guru... SEMUA PROFESI pasti terikat aturan dan deadline.., apapun deadline itu gw akan patuhi... tp gw hanya ingin ’jangan ada deadline dalam hal MENULIS... Gw pengen ’menulis’ menjadi pekerjaan terenjoy selama hidup gw... yang akan selalu manis di tengah kejenuhan tugas utama yang nanti akan gw jalani...

Gw ini aneh bangeT! Asal kalian tau... dulu, gw malu dengan apa yg gw tulis sendiri... Sering buat puisi secara diam2... eh, pas di baca lagi, merasa jijay bajay dengan kegombalan sendiri, akhirnya gw buang! Dasar! Anak tidak tahu cara menghargai karya... (tapi sekarang, seenek, sejelek, senggakmasukakal apapun itu tulisan, alhamdulillah, pasti gw simpen, buat contekan cucu2 gw kalau misalnya mau belajar bikin surat cinta)

Tapi itu sebabnya, gak tau kenapa, malu aja kalau tulisan gw dibaca keluarga... itu tuh karena salah asuhan atau gw’nya yang kekurangan asupan gizi ya??! Haha... sampai sekarang 7 buku harian gw tersimpan RAPATTT banget di brankas lemari rumah gw... tadinya sih malah mau gw kubur di dalam bumi supaya manusia gak bisa baca. Tp please deh, jangan samakan buku harianku dengan (maaf) kotoran kucing... yang sering di timbun di tanah, karena konon katanya, sebenarnya wajah kucing yang selalu cemberut meskipun dia dikasih makanan termahal di planet ini, melukiskan perasaan takut dia atas harta karun emas yang ia rahaisakan di dalam kotorannya. Sehingga ia harus mengubur kotoran2 tersebut di dalam tanah... (Koq jadi melenceng ke kucing?)

Balik lagi ke buku harian Baim... (nama gw sebenarnya bukan Baim, maaf ya, gw samarkan nama) sampai-sampai, beberapa buku harian gw terbuat dari buku tulis Sinar Dunia (maaf, menyebut merek) dan, gw sampul dengan sampul coklat... serta di depannya ditulis...

”Matematika”.

Saking gw gak mau ketauan itu adalah buku harian... takut di baca keluarga besar dan khalayak ramai. Padahal, isi tu buku harian gak rahasia-rahasia amat sih, paling daftar2 kejahiliyahan, daftar2 kriminalitas yang pernah dilakukan, daftar2 hutang.... (sungguh benar-benar sama sekali bukan rahasia negara! Yang kalau ketauan bisa jadi narapidana dan di hukum pancung)

Nah, itu terjadi juga hingga saat ini, gw emang gak seintensif waktu dulu, dalam hal menulis Diary, cerpen juga enggak. Kalau dulu masih... sekarang ranahnya lebih ke nu pararanjang... (alias novel) ceritanya panjang maksudnya! Sebenernya, percaya gak? Susahan bikin cerpen lho daripada novel! Percaya gak percaya, harus percaya... hehe... seumur hidup, aku baru buat beberapa cerpen... paling sekitar tiga atau empat... liat dong, penulis2 hebat tuh cerpennya udah ratusan... Lebihhh... (udah kaya iklan Tango aje!).

Kalau dulu, gw lebih suka nulis novelet... (ciri-ciri orang nanggung). Buat jadi novel kependekan, buat jadi cerpen kepanjangan. Yah, tapi, Who Cares? Terserah gw dong... gw yang pengen melampiaskan semua itu… sama seperti anak kecil tadi yang nulis, ya Cuma buat mencurahkan isi hati aja. Sama kaya curhat sama boneka… hanya memberi, tak harap kembali... bodo amat mau si boneka itu ngasih feedback atau nggak… yang penting si anak udah mencurahkan semua isi hati… LEPAS BEBAS LEGA!

Tapi, ternyata, seiring proses belajar yg terus menerus terjadi dalam hidup… gw sadar, semua hal harus mendatangkan manfaat bagi orang lain. Karena sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi orang lain, So, kalau dulu (waktu SD, hingga SMP) tema cerita yg gw buat klo gak horror, ya menyeramkan! Alias sama ajah… gak ada deh itu mah manfaat2nya… malah nakut2in anak yang penakut... (dan jahatnya, gw sering puas nakut2in anak orang) Astagfirulloh!

Mulai SMA, baru deh, ranah ceritanya jadi rada insafan dikit... gak munafik lah. Sering juga pengen naskah2 itu dibaca banyak orang... alias diterbitkan penerbit. Tapi, ya kalau enggak juga gak apa2 banget... toh, gw Cuma pengen melampiaskan hasrat pencurahan isi hati... layaknya seorang anak kecil yang curhat pada bonekanya. Polos... gak menghujat... gak mengerti, tapi sebenarnya mengerti... itulah mengapa, gw jdi pengen sepolos anak-anak...

Sumber Gambar : blocs.xtec.cat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Ada tanggapan???